Ganjar Pranowo (kiri).

Semarang, Harianjateng.com – Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo menilai bahwa koperasi menjadi lembaga yang mampu menghadapi tantangan dan persaingan pada Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA).

“Koperasi itu kumpulan pelaku UMKM (usaha mikro, kecil, dan menengah) sehingga persaingan MEA akan mampu dihadapi,” katanya saat dihubungi dari Semarang, Rabu (27/7/2016).

Dikatakan Ganjar, semangat kegotongroyongan yang sudah tertanam pada jiwa masyarakat Indonesia dan Jawa Tengah menjadi pengikat antaranggota koperasi guna menantang kerasnya persaingan pada MEA.

“Agar dapat bertahan dan bersaing, koperasi juga harus melakukan reformasi dengan mengubah paradigma lama agar semua anggota meningkat kesejahteraannya,” ujar politikus Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan itu.

Setelah dilakukan reformasi paradigma koperasi, kata Ganjar, pemerintah mempunyai tugas untuk melakukan pembinaan dan pendampingan terhadap koperasi yang ada.

“Dengan pembinaan dan pendampingan oleh pemerintah terelsebut, diharapkan usaha koperasi menjadi lebih modern, produk-produk yang dihasilkan koperasi dapat lebih berkualitas, dan memperbanyak jejaring sehingga perekonomian anggota koperasi akan terus tumbuh dan mampu bersaing,” katanya.

Ganjar meminta Dinas Koperasi dan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah Jawa Tengah diminta segera mendata UMKM yang ada di 35 kabupaten/kota guna mempercepat klasterisasi pendampingan sehingga bisa mendapat pinjaman modal dari perbankan.

“Melalui pendampingan, pelaku UMKM diajak untuk berani mengembangkan usahanya dengan cara mengajukan kredit ke perbankan, baik bank daerah ataupun BPR/BKK,” ujarnya. (Red-HJ99/ant).

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini