Anies Baswedan
Anies Baswedan. Foto Instagram @aniesbaswedan

Oleh Alex Wibisono

Kenapa Gue Share soal Anies setiap hari. Gue tahu, Anies diserang kanan kiri. Semua jalur dipakai buat serang Anies. Secara sistemik dijegal. Tujuannya agar Anies gagal nyapres. Entah sudah berapa ratus miliar dana digelontorkan untuk hadang Anies nyapres.

Harus dilawan. Gue ikut ngelawan. Gue ajak lu bareng-bareng ngelawan. Sama-sama kite selamatkan Anies dari serbuan para buzzer. Dari fitnah para buzzer. Dari framming negatif para buzzer. Caranya mudah. Share terus prestasi Anies. Share kebaikan Anies. Share hal-hal positif tentang Anies. Setiap hari gue share tentang Anies. Di semua group WA, bisa 5-10 berita Anies gue share setiap hari.

Kadang ada yang nyinyir. Bilangnya: kok politik mulu. Kok Anies mulu. Gak peduli. Gue kasih tahu lu, Indonesia merdeka itu keputusan politik. Kalau gak ada keputusan politik, Indonesia kagak bakal merdeka. Harga BBM itu kebijakan politik. Naik atau turun itu keputusan politik. Mengentaskan kemiskinan, mengurangi pengangguran dan sedikit banyaknya jumlah koruptor itu bergantung pada keputusan politik. Lu kalau anti politik, aneh! Emang lu bisa kerja, bisa usaha, kagak ada campur tangan kebijakan politik presiden. Makanye, jangan katrok.

Negara ini nasibnya ada di keputusan dan kebijakan politik. Dan itu semua otoritasnya ada di tangan pemimpin. Ada di tangan presiden. Apalagi kalau lembaga-lembaga legislatif dan yudikatif udah tunduk pada presiden. Kebayang besarnya kekuasaan presiden.

Anies itu calon yang punya integritas. Kagak korupsi. Walaupun dicari-cari salahnya mulu. Kagak ada. Malah yang jelas-jelas dibilang BPK ada korupsi, kagak dipanggil. Yang jelas-jelas sudah jadi tersangka, eh menghilang dan kagak serius dicari. Yang di persidangan disebut namanya oleh dua terdakwa sebagai penerima suap, aman-aman aja. Ini Anies, kagak ada salah, dicari-cari. Diubak-ubek. Eh, nyari yang sudah ada salahnya kenape, jangan yang kagak ada salahnya.

Setiap nama Anies muncul, buzzer-buzzer Rp langsung bergerak. Sepertinya kompak banget. Yang sini manggil, yang sono teriak-teriak di medsos. Buat framming negatif. Kelakuan. Tapi emang mereka dibayar buat kerjain Anies sih. Mau apa lagi.

Masih mending kalau punya data bener. Faktanya kagak ada. Isinya hampir semuanya fitnah. Terutama bahasanya, jorok banget. Mirip preman. Sebut aja preman medsos. Ngawur dan asal njeplak. Ya, orangnya itu-itu aja. Tapi ya ada aja yang terpengaruh. Waras gak coba?

Ya, gue harus lawan. Gue ajak yang lain, yang otaknya masih waras untuk melawan. Kita lawan dengan share data. Luruskan berita. Kasih masyarakat info yang sesuai fakta. Info yang bener, bukan fitnah. Rusak parah negeri ini kalau buzzer-buzzer Rp itu gak dilawan. Niatkan selamatkan bangsa ini. Siapapun yang difitnah, ya kita harus bela. Jangan diem.

Lu bilang dukung Anies, tapi gak pernah share tentang Anies. Kagak pernah bela Anies. Diem ketika Anies difitnah. Lu takut dibully. Cemen lu. Relawan macam apa lu. Pejuang macam apa lu.

Giliran Anies jadi presiden, lu sibuk cari proyek. Lu marah kalau gak dapet proyek. Kapitalis lu. Mental kolonialis begini lu pertahankan. Payah!

Ini terjadi di DKI. Dukung belakangan, merasa jadi pahlawan. Giliran gak dikasih proyek, hari-hari kerjanya ngedumel. Ikut jadi buzzer dan serang Anies. Kelakuan!

Gue kasih tahu, itu bukan mental relawan. Itu bukan seorang pejuang. Tapi pecundang. Lu pecundang.

Lu relawan, gue relawan, kite semua relawan, ayuk bergandengan tangan. Kompak lawan para buzzer. Kite kolaborasi. Share setiap hari tentang Anies. Apa aja yang baik, positif, khususnya prestasi Anies, share. Kagak boleh ada hari tanpa share tentang Anies. Kasih data apa adanya. Share fakta, dan kagak perlu bohong seperti kerjaan buzzer itu. Ini etika dan moral politik para pendukung Anies. Harus jujur, ikhlas dan militan. Istiqamah dan konsisten perjuangkan Anies jadi presiden 2024.

Jangan takut dibully. Lama-lama mereka akan sadar, dan jadi waras. Yang suka ngebully itu karena belum paham. Kita doain: Allahummahdi qaumi alladzina la ya’lamuun. Tuhan, beri petunjuk mereka yang belum paham. Kita berharap mereka berangsur-angsur paham, lalu berpikir sehat dan bersama-sama sukseskan Indonesia dipimpin oleh sosok yang seluruh pikiran dan tenaganya diwakafkan untuk bangsa ini. Punya integritas dan kemampuan. Kagak korupsi dan memperkaya diri. Santun, tegas dan berani. Dan kite lihat itu ada di sosok Anies Rasyid Baswedan.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini