Ilustrasi demokrasi kentut
Ilustrasi demokrasi kentut. Foto bawaslu.go.id

Oleh Alex Wibisono

Salah satu hasil reformasi adalah eksistensi demokrasi, setelah sekian lama mati. Pilpres langsung, itu buahnya. Kite semua merasakan eforia pilpres itu. One man one vote. Suara rakyat menentukan siapa yang akan dipilih jadi presiden.

Juga pileg, kite pilih langsung nama caleg. Si gundul, si brewok, si pendek, si tambun, terserah lu mau pilih siapa. Yang banyak suara, itu yang jadi. Kagak peduli die ditaruh nomor urutan berape ama partainya. Nomor buntut, kalau suaranya tertinggi, die jadi. Itulah sistem proporsional terbuka. Pilih orangnya langsung. Performennya jelas dan kelihatan.

Reformasi berjalan udeh 24 tahun. Pileg mau dibuat proporsional tertutup. Ngotot! Main ama Mahkamah Konstitusi (MK). Proporsional tertutup itu, rakyat pilih partai. Bukan orang. Yang jadi anggota DPR nanti, ya orang yang namanya di urutan teratas.

Rakyat disuruh pilih kucing dalam karung. Kagak tahu siape. Yang namanya berada di urutan paling atas itu yang paling berpeluang jadi. Walaupun perolehan suaranya kecil. Partailah yang menentukan di urutan ke berapa buat kader calegnya. Terserah partai mau naruh siape di urutan teratas. Bisa anggota teroris, bisa anggota PKI. Kalau urutan pertama, peluang jadinya besar.

Ngeri! Anggota DPR kite bisa diisi oleh para teroris dan PKI. Orang-orang kanan dan orang-orang kiri. Berbahaya bro! Kelicikan partai punya peluang untuk menyiapkan para teroris dan PKI. Kok kagak percaya ama partai? Emang selama ini partai bisa dipercaya? Lu percaya bro?

Begitu juga urusan capres. Lima tahun sekali pilpres. Baru dua periode ini ada pilpres menakutkan. Mencekam. Mengkhawatirkan. Ngeri-ngeri sedap. 2019, entah berapa nyawa melayang. Mulai dari anggota KPPS yang 798 dead, sampai beberapa demonstran. Fenomena demokrasi macem ape ini?

Ada orang mau nyapres, dihalang-halangi. Jegal sana jegal sini. Diusik dan diganggu terus menerus. Supaya kagak bisa nyapres.

Intimidasi kagak berhenti. Kemana pergi sosialisasi, balihonya dipreteli. Hotel sampai sang kiai pesantren diteror karena terima capres yang kagak disukai. Kemana aje dikuntiti. Terus diinteli. Ketum-ketum partai diancam. Ketemu capres itu, copot. Dikudeta dari jabatan ketum partainya. Berani dukung, tahu risikonya: penjara. Kebanyakan ketua umum partai adalah tahanan luar, kata si Abdullah Hehamahua dan Denny Indayana. Mereka berkasus. Kagak loyal, sikat! Habisi!.

Ya…ya…demokrasi kite telah mati. Kalau ada sisa nyawa, itu hanya kelihatannya. Hakekatnya, itu semua kagak berguna. Seperti kentut, ada suaranya, tapi baunya jadi polusi udara. Nyesek. Lebih nyesek lagi, masih banyak yang puja puji. Waduh!

Begitu ya? Iya. Itu yang terjadi. Ngeri-ngeri sedap. Sekarang terserah lu. Lu mau dukung capres yang terdzalimi, atau yang mendzalimi? Ini sekaligus buat menguji kewarasan otak lu.

Kalau lihat ada orang baik, kagak punya salah ape-ape digebugin di jalan oleh orang berotot. Die sabar. Die senyum dan kagak melawan. Lu bela yang mane? Lu ada di posisi mane? Ikut gebukin, atau ikut nyelametin. Ini gue mau nguji kesehatan syaraf otak lu. Jangan-jangan lu juga ikutan kagak waras bro.

Banyak orang berada dalam posisi ikut gebugin. Padahal, si capres ini bukan maling. Kagak ada catatan korupsi dan kriminal. Kagak pernah adu domba, malah menyatukan. Tengok itu ketika si capres jadi Gubernur DKI. Damai dan tenang. Yang berisik itu malah umumnya dari Jawa Tengah. Kok bisa? Begitulah uniknya demokrasi kite. Demokrasi kentut. Setiap suara menebar bau kagak sedap kemana-mana. Rakyat bilang itulah bau buzzerRP.

Situasi negeri ini emang kagak baik-baik aje. Makin lama makin ruwet. Demokrasi yang kite sepakati sebagai jalur memilih orang-orang baik disabotase. Orang-orang baik itu terus diganggu dan sekuat tenaga disingkirkan. Karena dianggap mengancam bisnis haram mereka. Lu kagak sadar permainan ini bro? Permainan super kejam.

Gue dibisikin temen kalau para pebisnis ini patungan dan ngumpulin uang 5 T. Buat ape? Buat gagalin capres yang baik ini. Ngeri bro. Ngeri …

Ape dengan uang 5 T nanti capres yang baik ini akan bisa digagalin? Ya, kite jangan nunggu takdir bro. Gunakan akal sehat lu yang masih waras. Jangan biarkan demokrasi kite dirampok mereka bro. Mereka udeh ngerampokbl banyak kali uang negara, mau ngerampok pileg dan pilres juga. Kite harus hentikan bro. Kite cinta NKRI, NKRI butuh pemimpin yang lahir dari pemilu yang sehat. Bukan pemilu kentut. Demokrasi yang sehat, bukan demokrasi kentut.

Depok, 16/5/2023

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini