Anies Baswedan
Anies Baswedan. Foto Instagram @aniesbaswedan

Oleh Alex Wibisono

Geli! Macam sudah jadi presiden aja ini Anies Baswedan. Ada menteri korupsi, katanya ini salah Anies. Itu uang untuk kampanye Anies. Dahsyat sekali pengaruh Anies. Bisa cari uang lewat menteri Jokowi.

Korupsinya tahun 2020. Waktu itu Anies masih jadi gubernur DKI. Cari duit bukan lewat Pemprov DKI, tapi malah lewat menteri Jokowi? Yang bener aja. Lucunya lagi, katanya uang korupsi itu buat kampanye capres Anies. Eh, Anies kapan deklarasi capres? Tahun 2022 bro Dua tahun setelah kasus korupsi terjadi. Uang udeh dibagi-bagi, abis! 2020 udeh abis. Bego lu!

Jadi inget kasus banjir. Banjir di Kaligawe Semarang, di Sayung Demak, di Purwodadi, yang disalahin Anies. Emang Senarang, Demak dan Purwodadi masuk wilayah DKI bro? Korupsi oleh menteri Jokowi, yang disalahin Anies lagi. Macam sudah jadi presiden aja ini Anies.

Makanya, jangan salah pilih menteri. Kalau ada 5 atau 7 menteri korupsi, presiden perlu dievaluasi. Kenapa sampai salah pilih menteri. Bukan malah nyalahin Anies.

Kalau mau cari korupsi Anies, cari lewat jabatan dan otoritasnya bro. Anies pernah jadi mendikbud. Nah, cari di situ. Ada kagak proyek koruptif yang Anies terlibat. Ada kagak aliran dana yang mengalir ke kantong Anies, keluarga atau koleganya. Cari sampai dapet

Anies pernah lima tahun jadi gubernur DKI. Nah, cari korupsi Anies di situ. APBD DKI 87 T. Besar banget bro. Cari, ada kagak proyek yang mengalirkan uang korupsi ke kantong Anies atau keluarganya. Ada kagak uang ngalir ke rumah Anies. Ini baru bener.

Lu, nyari korupsi Anies di kementerian Jokowi 2019-2024. Anies bukan menteri. Anies malah dianggap oposisi. Masak oposisi bisa korupsi. Yang bener aje? Yang bisa nyuri itu koalisi bro, bukan oposisi.

Anies bukan ketum partai. Apalagi petugas partai. Bukan! Gimana lu nuduh Anies korupsi. Ya begitulah kalau otak sudah soak. Tahu arti soak? Rusak bro! Macam aki mobil yang harus diganti. Kalau kagak rusak ya kagak makan. Iba gue dengernya. Ternyata hanya urusan perut. Ya…ya… bisa dimengerti.

Begini bro. Lu pada kagak taktis serang Anies. Jurus hoaks lu justru menguntungkan buat Anies. Kenape? Setiap lu Serang Anies pakai hoaks, para pendukung Anies lu kasih kesempatan buat nunjukin data dan fakta. Itu sama artinya lu besarin Anies. Lu kampanye buat Anies. Lu memenangkan Anies jadi presiden.

Berulangkali gue kasih tahu lu, jangan main hoaks. Jangan serang Anies pakai hoaks. Lu masih aja terus pakai hoaks. Ya, Anies makin besar. Anies makin berkibar.

Kalau Anies jadi presiden, itu juga jasa lu bro. Karena lu telah ikut besarin Anies pakai serangan hoaks.

Inilah bedanya pendukung Anies dengan pendukung sebelah. Pendukung Anies pakai data. Sibuk ungkap kelebihan dan prestasi Anies. Sedangkan pendukung sebelah sibuk serang Anies. Karena kagak ada rekam jejak yang dibanggakan dari jagoannya. Kagak ada prestasi yang bisa dijual dari jagoannya. Satu-satunya cara kampanye ya serang Anies. Serangnya pakai hoaks. Ini yang buat Anies makin besar. Anggaran terbesar kampanye buat serang Anies pakai hoaks. Makanya, hoaksnya banyak dan kreatif. Anggaran tim kreatifnya besar banget bro.

Para pendukung Anies, lu harus terima kasih kepada lawan yang rajin serang Anies pakai hoaks. Mereka berjasa besarin Anies. Mereka yang memancing agar data-data kebenaran, termasuk prestasi Anies itu dikeluarin. Pihak sebelah terus memancing. Lu, para pendukung Anies, ladeni dengan sajikan data yang bener. Udeh, itu aje cukup. Sotoy…

Percaya deh. Pola ini akan terus berulang: serangan kepada Anies lewat hoaks akan terus dilakukan. Lu ladeni pakai data. Sampai Anies betul-betul nanti dilantik jadi presiden.

Merdeka!

Depok, 20/5/2023

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini