Natal dan Chomsky. Foto IB Times UK
Natal dan Chomsky. Foto IB Times UK

Oleh Yudhie Haryono – Presidium Forum Negarawan

Berbeda. Ya. Berbeda dari kaum beragama pada umumnya, kami memperingati natal 2023 ini dengan membaca tesis-tesis Noam Chomsky. Minggu ini, akhir tahun yang khidmat, kami berkumpul untuk berbagi optimisme sambil belajar konsistensi dari agensi yang teruji. Ia yang lantang berseru, “Saya menentang akumulasi kekuasaan eksekutif di mana saja dan mengkritik sikap Amerika yang imperialis.”

Ini sebuah tesis yang membuatnya disebut sebagai “warga Amerika yang paling anti Amerika.” Lalu, ia juga mengulang-ngulang kalimat bajik, “nasionalisme yahudi telah meluas dan memiliki cara untuk menekan bangsa lain sampai menjajah dan menjarah.” Ini juga sebuah tesis yang membuatnya dijuluki sebagai “bangsa yahudi yang paling anti yahudi.”

Di lain waktu, ia tanpa putus asa mengkampanyekan revolusi dengan mengatakan, “Perubahan dan kemajuan jarang sekali merupakan hadiah dari atas. Mereka sering berasal dari perjuangan dari bawah.” Khutbah ini membuatnya dikenal sebagai “ilmuwan modern paling anti kemunafikan.”

Berikut saya sarikan biografi singkat tokoh yang kita diskusikan dari bacaan Ensiklopedia Filsafat Intelektual Dunia (2022). Nama lengkapnya, Avram Noam Chomsky. Dia lahir di Philadelphia pada tahun 1928 dari orang tua Yahudi yang berimigrasi dari Rusia dan Ukraina. Jelas, dia pendatang yang menyempal.

Dia menunjukkan ketertarikan awal pada politik dan sejak masa remajanya, sering mengunjungi toko buku anarkis dan lingkaran politik di New York City. Chomsky kuliah di Universitas Pennsylvania pada usia 16 tahun, namun awalnya dia merasa studinya tidak merangsang. Setelah bertemu dengan ahli bahasa matematika Zellig Harris melalui koneksi politik, Chomsky mengembangkan minat pada bahasa, mengambil kursus pascasarjana bersama Harris dan, atas sarannya, belajar filsafat dengan Nelson Goodman.

Tesis kehormatan sarjana Chomsky tahun 1951, tentang bahasa Ibrani Modern, akan menjadi dasar tesis MA-nya, juga dari Universitas Pennsylvania. Meskipun Chomsky kemudian memiliki perselisihan intelektual dengan Harris dan Goodman, hal-hal tersebut memberikan pengaruh besar terhadapnya, terutama dalam pendekatan mereka yang ketat, yang didasari oleh matematika dan logika, yang kemudian menjadi ciri menonjol dari karyanya.

Setelah memperoleh gelar MA, Chomsky menghabiskan empat tahun berikutnya di Society of Fellows di Harvard, tempat dia tertarik pada karya WVO Quine, seorang profesor Harvard dan tokoh utama dalam filsafat analitik. Hal ini kemudian terbukti menjadi ironis, karena karya Chomsky berkembang menjadi antitesis dari pendekatan behavioris Quine terhadap bahasa dan pikiran. Tahun 1955, Chomsky dianugerahi gelar doktor dan menjadi asisten profesor di Massachusetts Institute of Technology, di mana ia terus bekerja sebagai profesor emeritus bahkan setelah pensiun pada tahun 2002.

Sepanjang masa jabatannya yang panjang di MIT, Chomsky menghasilkan sejumlah besar karya ilmiah sambil bekerja di bidang linguistik dengan penerbitan Struktur Sintaksis tahun 1957. Meskipun karya awalnya mendapat ketidakpedulian atau bahkan permusuhan, termasuk dari para mantan mentornya, lambat laun karyanya mengubah sifat bidang tersebut. Lalu, Chomsky menjadi dikenal luas sebagai salah satu tokoh terpenting dalam sejarah ilmu bahasa. Sejak 2017, ia menjadi profesor penerima penghargaan di departemen linguistik di Universitas Arizona.

Sepanjang karirnya, Chomsky setidaknya sama produktifnya dalam kritik sosial, ekonomi, dan politik seperti halnya linguistik. Chomsky menjadi blak-blakan mengenai pandangan politiknya seiring dengan meningkatnya Perang Vietnam, yang selalu dia sebut sebagai “invasi.” Dia terlibat dalam gerakan anti-perang, terkadang mempertaruhkan keamanan profesional dan pribadinya, dan ditangkap beberapa kali.

Dia tetap aktif secara politik dan di antara banyak alasan lainnya, menjadi kritikus vokal terhadap intervensi AS di Amerika Latin pada tahun 1980an, melawan serangan September 2001, dan invasi ke Irak. So, sejak awal telah menentang model ekonomi kapitalis dan mendukung gerakan Occupy di awal tahun 2010-an.

Dia merupakan pendukung setia kebebasan intelektual dan kebebasan berpendapat, sebuah posisi yang terkadang menempatkannya melawan para intelektual sayap kiri lainnya dan menyebabkannya membela hak-hak orang lain yang memiliki pandangan berbeda dari dirinya. Terlepas dari spekulasi banyak penulis biografi, Chomsky selalu menyangkal adanya hubungan antara karyanya di bidang bahasa dan politik.

Tahun 1947, Chomsky menikah dengan ahli bahasa Carol Doris Chomsky (nee Schatz), teman masa kecilnya dari Philadelphia. Mereka memiliki tiga anak dan tetap menikah sampai kematiannya pada tahun 2008. Chomsky menikah lagi dengan Valeria Wasserman, seorang penerjemah profesional Brasil, pada tahun 2014.

Berikut 5 tesis terpenting Chomsky yang membuatnya sangat terkenal: 1) Fundamentalisme yahudi telah dominan di politik-ekonomi Amerika; 2) Sehingga Amerika menjadi negara imperialis; 3) Mereka menguasai pusat-pusat akademik dan lembaga vital negara; 4) Sehingga mengatur perekonomian yang tangguh sebagai pengatur dunia; 5) Gerak dan instrumen imperial dunia ditopang oleh media, planing panjang dan mentalitas serakah.

Apakah natal tahun ini kita bisa memproyeksikan sikap kritis dari kristus untuk meneguhkan intelektualitas Chomsky bagi dunia yang lebih beradab? Semoga.(*)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini